Sabtu, 06 Agustus 2016

Saya Yang Rasis Atau Anda Yang Mudah Menyimpulkan





Masih teringat waktu itu 17 Oktober 2013 saya dan istri diberikan kesempatan merasakan hari Arafah di padang Arafah. Salah satu Jemaah haji kami waktu itu Ibrahim pasangan suami istri keturunan Tionghoa yang Bahasa Arab Fushah, Amiyah , Melayu dan Inggris nya lancar sekali. Akirnya saat waktunya mendengarkan khutbah Arafah Ibrahim lah yang menterjemahkan isi khutbah Syaikh ke jamaah haji rombongan Malaysia (Waktu itu kita ikut rombongan haji Kedutaan Malaysia).  Malu sebetulnya walau udah beberapa bulan tinggal di Saudi waktu itu Bahasa arab masih gak bisa, kalah sama Mas Ibrahim yang Agama islam nya bukan agama bawaan orang tua.


Di sisi lain saya punya banyak teman dari berbagai suku baik jawa, sunda, Sumatra, ambon papua , Arfica, Amerika dll  banyak sekali orang baik dan saleh. Belakangan banyak yang menyimpulkan kalau kita tidak memilih A maka kita rasis sampe-sampe banyak yang ngirim message emai, FB chat whatsaap bilang kalau saya Rassis dan anti politik.  Sejatinya siapapun pemimpin / calon nya dari ras apapun, warna kulitnya apapun yang penting saleh kita harus dukung demi kebaikan, kalo pun saya milih atau gak milih adalah hak pribadi teman-teman sebagai pemuja demokrasi dan liberalisme sebaikya menghargai sikap siapapun dalam hal apapun. Waulohualam 

Foto Ibrahim sedang menterjemahkan Khutbah di Padang Arafah 17 Oktober 2013 :



 





Rabu, 14 Oktober 2015

Emak Saya Bukan Kartini

Emak lahir dari pasangan polisi ber pangkat rendah yang tinggal jauh di pelosok desa . Perlu waktu  sekitar 8 Jam perjalanan darat dari Jakarta untuk sampe di kampung halaman Emak padahal jaraknya cuman 120km. Jalanan ke kampungnya dari jaman kecil sampai saya punya anak umur 7 tahun gak berubah <Hancur>. Karena gaji orang tuanya yang pas-pasan Emak sedari kecil terpaksa hidup dititip sama sodaranya. Suatu kali Emak cerita pernah nangis karena ngeliat temen-temennya sekolah yang akhirnya Emak di sekolahin karena kepala sekolahnya kasian. 

Emak selalu cerita sekolah nya jaman dulu gak deket perlu jalan ber kilo-kilo buat sampe sekolah. Berangkat pagi banget pulang nya sore banget. Sarapan dan makan pun seadanya maklum di kampung dan numpang idup sama orang lain.

Sedari kecil emak memang  encer otak nya saking encernya beliau selalu dapet ranking 1 atau 2 di kelas dari SD sampai terakhir sekola di kelas tiga SMA. Di waktu itu sekolah sampe level SMA udah cukup dan bagus banget apalagi buat perempuan. Akhirnya emak di persunting Abah yang  seorang honorer  proyek penyuluh kredit pertanian. Kehidupan emak gak mudah dan banyak tantangan, terutama saat Abah kena setop pekerjaan untuk beberapa bulan sedangkan kehidupan  harus lanjut di sisi lain sodara Emak juga masih bergantung hidup sama Emak.

Emak guru yang sangat keras & galak buat gw, orangnya perfectionist dan disiplin. Makan gak boleh lambat, belajar gak boleh ke lewat, sampe maslah keuangan  jajan musti ngarti dan di hitung bener-bener mana buat jajan mana buat nabung mana buat yang laen. Pendidikan keras Emak memang nyesek dan gak enak tapi kalo ngeliat lagi kehidupan Emak dan Abah yang pas pasan dan bela belain anaknya sampe bisa sekolah dan kuliah akhirnya gak ada kata-kata yang bisa keluar lagi dari mulut selain nurut . Walau gak di pungkiri sering bikin sedih dan sakit hati Emak tapi sekarang waktu nya banyak-banyak minta maaf.  Satu hal omongan emak yang selalu di inget “Cuman Ilmu Yang Bisa Ngerubah Nasib Orang, Cuman Ilmu Yang Bisa Emak Kasih bukan Harta , Jangan Bosen Cari Ilmu Semoga Kehidupan Kamu Lebih baik Dari Emak”

Dari awal saya lahir Emak memang gak bekerja kantoran, gak juga bisnis yang laen beliau focus ngurusin anak dan rumah. Tapi pernah suatu kali emak kerja jualan sayuran dan pakaian karena waktu itu uang kurang pas kuliah waktu itu biaya SPP kuliah lumayan mahal 1.2Jt /6 bulan belum biaya kos dan  bulanan. Emak gak sekolah tinggi emak gak kerja tapi semua keuangan keluar masuk sampe saya selse kuliah emak yang ngatur, emak think tanker strategi keluarga dan mentri keuangan di rumah .

Suatu kali emak pernah sidak ke kosan pas kuliah dan berubah dari yang biasanya marah jadi nangis dan bilang “Lo nilai cuman satu koma bentar lagi di DO emak susah-susah atur duit buat kuliah tapi kerjaan lo cuman maen”. Momen itu berasa di samber geledek yang biasanya dimarahin ngelawan kalo liat orang tua nangis malah jadi iba, akhirnya balik belajar, setop ngerokok dan setop main mulai belajar lagi dari awal memperbaiki semuanya. 

Banyak hikmahnya nurut sama orang tua dan balik nyari dan usahain semua yang baek-baek semuanya jadi dipermudah . Gak lama semuanya lewat gak di duga-duga  panggilan datang dari luar negeri  buat  kerja, lulus di permudah walau ipk gak sempuna abis itu lancar terus dapet rejeki yang cukup.  Bisa lanjut sekolah S2  dengan support dana yang gak di duga-duga  juga. Semua yang gak di duga-duga itu selalu datang pas pada waktunya sampai saat ini gw selalu mikir mungkin ini berkat doa orang tua juga (pastinya).

Sekarang ini baru kerasa hasil didikan emak  yang keras dan situasi yang gak mudah  waktu dulu. Sekarang  waktunya bersyukur banyak banyak terima kasih sama emak, kalo bukan karena emak yang keras mental ini  gak sekuat sekarang. Emak gw bukan kartini modern, emak gw bukan feminis emak gw orang biasa-biasa yang sangat berarti buat gw dan adik gw . Emak gw bukan orang yang lembut dan feminim, emak ge tegas gak enak dan apa adanya. Emak yang dari desa yang biasa – biasa aja dan datang dari keluarga pas pasan berhasil mendidik kedua  anak nya jadi mandiri.
Tugas emak buat saya dan adik udah beres,  sekarang Udah tinggal tenang berdua di satu rumah yang adem sama Abah , kerjaan emak cuman pergi pengajian ngajarin ngaji anak-anak sama mijit orang yang ke seleo. Abah  sekarang kerja nya pergi pengajian dan nyapu ngepel masjid memang mereka berdua cita-citanya kalo pensiun mau istirahat, ibadah dan mengabdi sama masyarakat mudah mudahan itu yang bikin emak dan abah bahagia selalu. 

Selasa, 22 September 2015

Puisi Embun - Selamat Ulang Tahun Udoh , Albir, Khalid

Teruntuk Udoh Roudotul Jannah ( Istri Ku ) yang ber ulang tahun pada tanggal 24 Agustus. Anak ku Albirruni Rahmatulloh Sang pemikir yang berulang tahun pada tanggal 12 Sept  juga Khalid Rahmatulloh sang pejuang yang berulang tahun pada tanggal 9 September.

Seperti tahun-tahun sebelumnya tidak ada lilin, tidak ada kue, tidak ada perayaan di hari ulang tahun kita. Kita bisa makan kue kapan saja dan makan enak kapan saja, namun  tetaplah peka, prihatin dan peduli pada sesama yang lebih membutuhkan. Semoga tetap dan selalu begitu.

Puisi Embun

Waktu melambat seperti tetesan embun di pagi hari

Duhai kekasih hati
Malam ini semakin larut dan manusia pun larut dalam mimpi
Namun mimpi tentang mu masih ku tunggu sampai esok hari

Wahai penghibur hati
Bagaikan sungai kebahagiaan dengan air yang mengalir
Suara mu sejuk selalu terbayang setiap malam sampai pagi

Duhai peneladan aisyah
Ku hanya bisa meyakinkan mu bahwa yang maha tau selalu membantu
Hembusan resah hanyalah bisikan api yang perlahan hilang oleh embun esok

Wahai Teladan budi
Doa ini selalu untuk mu di pagi dan malam hari


Febriandi Rahmatulloh
 22 September 2015 – Doha

Sabtu, 16 Mei 2015

Jangan Malu Window Shopping

Kebiasaan baik yang perlu  terus dilakukan adalah window shopping (dalam artian yang baik) sebelum belanja. Ada yang salah dengan kita kalau jarang window shopping, biasanya kita cenderung malu-malu untuk bertanya "Karena takut dibilang kere nanya -nanya doang"  padahal proses nanya-nanya dan pembandingan harga itu penting banget sebelum bikin keputusan beli sesuatu.

Kenapa dibilang penting, coba lihat perusahaan finance semisal Bank dengan menggunakan sistem yang canggih pegawai yang banyak hanya berusaha untuk mencari 2% keuntungan setiap bulan dari modal yang dipinjamkan. Nah coba kalau kita balik kita coba ber hemat -2% dari setiap barang yang mau kita beli  pasti efeknya sangat besar kalau konsisten di kerjain.

"Window shopping" is a term referring to the browsing of goods by a consumer with no intent to purchase, either as a recreational activity or to plan a later purchase

http://en.wikipedia.org/wiki/Shopping#Window_shopping


Jadi teringat sewaktu tinggal di sebuah kota yang toko-toko nya sebagian besar tutup di hari sabtu atau buka setengah hari. Sebagian besar penduduknya bilang hari sabtu adalah hari window shopping orang-orang tetap keliling pertokoan melongok kaca-kaca sambil nyatet harga. Nah hari minggu nya mereka beli sesuai harga dan kualitas yang terbaik

Jaman sekarang window shopping gak mesti harus secara fisik ibu-ibu bahkan bapak-bapak sering kali punya apps oline store dan mulai window shopping bandingin harga-harga yang mau di beli secara online.



Nah ini contoh hasil window shopping beberapa belanjaan yang kadang di beli lewat online store. Kita bisa dengan mudah bandingin produk yang sama di beberapa online store yang ber beda. Tips untuk window shoping online sangat sederhana. 

  1. Siapkan smartphone dan apps online store
  2. Duduk yang nyaman 
  3. Pilih dan bandingkan 
  4. Lihat testimoni 
  5. Lihat fitur pembayaran, pencairan pembayaran dan refund apakah mudah dan aman 


Memang sekarang banding-banding harga online lebih enak gak perlu jalan dan panas-panasan atau kehujanan liatin kaca etalase or harga. Kalaupun harus window shopping secara fisik ada beberapa tips sebagai berikut yang mungkin berguna atau gak berguna 

  1. Tentukan tujuan apakah mau liat-liat fashion, textile, siapkan mental siap untuk liat2 saja dan gak kepincut untuk langsung beli saat pandangan pertama 
  2. Pilih lokasi tertentu jangan terlalu banyak agenda. Tempat yang ideal adalah tempat yang punya banyak pilihan yang beragan 
  3. Jangan begadang (kalau tiada artinya – roma) hehehe . Pastikan kita tidur tepat waktu 
  4. Pastikan bangun pagi solat subuh 
  5. Pakai pakaian yang nyaman dan kasual juga menutup aurat pakai sepatu yang nyaman karena bakalan jalan jalan agak jauh 
  6. Datang di tempat lebih pagi dan awal mulai jalan kaki pelan pelan lihat dan perhatikan barang-barang target jangan buru-buru.
  7. Jangan takut untuk sekedar istirahat duduk dan sholat saat waktunya 



Rabu, 07 Januari 2015

Applied Analytics Workshop and Ideation


Owning is not a trend anymore, sharing and reusing become best practice for everyting. That’s why I always try to share my knowledge, thinking and idea related to applied statistics and analytics. 

Please feel free to invite me for any discussion, sharing sessions or workshop related to applied statistics, I will be happy for that. Don’t worry guys It will be  free of charge as long as the schedule and timing works for me, and its only for education, community, rural area development purpose (not commercial). 

1. Applied Statistics & Analytics  - User Experience
Workshop at Jakarta we discuss all aspect related to digital User Experience information that tapped in data base, how to handle the information processing, modeling and extract actionable insight based on fact finding. [Jakarta 30 Attendees]



2. Applied Statistics & Analytics  - Marketing Lifecycle Management 
I Had a chat with CEO of e-commerce startup (Bukalapak.com) and He ask me to share idea of applied analytics. We had 3 hour great discussion of marketing analytics and lifecycle management in technical point of view and business point of view.  [Jakarta 20 Attendees] 
                                                           



3. Applied Statistics & Analytics  - Marketing Business Monitoring 
One of my seniors  (he is CMO of FIF Astra Indonesia Group) ask me to have short sharing session related to applied statistics for marketing and business monitoring.  We had interesting discussion regarding several idea of  best practice of monitoring business impact from several activities  [Jakarta 50 Attendees]




4. Applied Statistics & Analytics  - Marketing Business Monitoring 
For last 6 month  I had regularly in touch with a group that concern with rural area development and small & medium enterprise (SME agro strat up) called Banten Bangun Desa, they ask me to share about basic analytical thinking and data observation of starting business.    [Banten 20 Attendees]




  
  





Senin, 01 Desember 2014

Membaca Kumcer - SARELGAZ

“Sudah tujuh tahun Sarelgaz, lelaki kurus dari desa Sukacinta, terperangkap dalam jaring laba-laba raksasa” . sedikit penggalan cerepen  yang dijadikan sebagai judul buku sungging raga (Raga) .

Baca buku ini jadi terbayang kehidupan 12 tahun kebelakang waktu pertama kali berangkat ke Yogyakarta. Entah kenapa nama kota ini  terlalu sentimetil untuk di bahas, begitu pula isi kumcer Sareglaz.

Mengenal Raga beberapa lama di Yogya saya jadi berasumsi kalau sebagian besar isi cerpen ini adalah semua yang dirasakan fikiran dan panca indera terulis rapi dengan bumbu – bumbu khayalan, kelenik, Epic, Nordic yang membuat pembaca  larut dalam cerita yang renyah untuk di baca. Yang mengejutkan dari beberapa cerita dalam kumcer ini selalu ada hal baik yang bisa di ambil atau di simpulkan setidaknya dari sudut pandang  gw pribadi sbagai pembaca.

Habis melalap buku ini dari awal sampe akhir jadi timbul banyak pertanyaan salah satunya siapakah Naela ? tokoh ini seperti cerita bersambung dari satu cerpen raga ke cerpen lainnya selalu mucul di tengah-tengah plot yang menarik….

Dari sekian cerpen ada satu lagi cerpen yang sepertinya bukan Raga banget atau beda banget sama cerpen-cerpen yang lain mungkin raga lagi jatuh cinta (sama sastra) isinya tentang hujan. Baca yang satu ini jadi teringat suasana Yogya di tengah malam kalau pas pergi ke warnet atau cari bubur kacang ijo di bulan Agustus-November  biasaya bulan-bulan itu cuaca disekitar jalan kaliurang dingin menusuk dan di iringi hujan. Berikut cuplikannya :

"Aku bertemu hujan yang tak tidur, hujan yang duduk termenung di sebuah halte kumuh pada tengah malam ketika angin sedang berembus sambil menebar daun-daun kecemasan" (Sifat Sedih Hujan, by Sungging Raga)

Komentar gw buat kumcer nya Raga semakin abstrak gak jelas dan ngalor ngidul, akhirnya saya sudahi saja sampe disini dan kometar secara keseluruhan saya sangat merekomendasikan semua teman-teman untuk membeli dan membaca kumcer Sarelgaz karya Sungging Raga ( Nama Sebenarnya).

Buat bro sungging raga saya doakan semoga produktif konsisten dan tawakal dengan karya-karya nya ditunggu buku selanjutnya….

Selasa, 18 November 2014

Angka angka di balik harga Permium


Akhirnya berita yang di tunggu-tunggu dateng juga. Akibat ribut kenaikan harga BBM bersubsidi banyak teman yang ngajak diskusi logika di balik harga premium yang di jual pertamina saat ini, atas kebaikan seorang teman yang sharing rumus harga premium berikut penjelasan sederhananya: 

BBM Subsidi = MOPS + Alpha,    dimana Alpha =3.32%*MOPS + Rp.484  = 527  plus pajak 15%

Alpha sendiri kurang lebih adalah biaya-biaya logistic, operation dan distribution

Misal harga MOPS  97, Kurs USD 12Ribu , 1bbl/ltr 159,  Harga MOPS  rupiah premium per liter = 7320,  Alpha 527,   Pajak 15%= 1177 total  harga keekonomiannya Rp.9025/Liter

Dari perhitungan diatas mudah-mudahan pemerintah (baca: Pelayan Rakyat) dapat melakukan efisiensi dari biaya-biaya logistic operation dan distribution sehingga nilai alpha dalam komponen harga turun, dan mudah-mudahan pajak bisa dihilangkan untuk pengusaha pertanian, peternakan dalam sekala kecil  atau rumahan sehingga untuk segment tertentu harga premium bisa dikurangi Rp.1500 rupiah.

Selanjutnya saya harap siapapun di luar sana tolong stop mengajak demonstrasi turun ke jalan atas keputusan pelayan rakyat menaikan harga BBM karena itu tidak akan menyelesaikan masalah malah menambah masalah, sebagai orang yang berpendidikan harusnya kita tidak boleh berhenti mencari cara-cara yang baik dan benar dalam mengatasi masalah. 

Yang terakhir kalo boleh saran sama yang merasa keberatan harga bbm naik tapi masih boros stop kebiasaan2 boros seperti merokok dan kegiatan mubazir lainnya. Stop Mengeluh dan posting Nyinyir jangan berputus asa dan kahawtir akan kemungkinan kesempitan hidup karena rejeki datangnya dari Allah bukan dari yanglain, jangan berhenti berprasangka baik kepada nasib, jangan berhenti berfikir positif,  jangan berhenti berusaha keras dan optimal.    

Dari saya pendukung Prabowo  di pilpress 2014.



Agar kita bijak dalam menghadapi keadaan berikut saya cantumkan quote FB dari ust Wira Bachrun :